Sunday, May 6, 2012

Makalah Opinion Leaders


BAB I
PENDAHULUAN
  1. Latar Belakang
Istilah opinion leaders menjadi perbincangan dalam literatur komunikasi sekitar tahun 1950-1960-an, sebelumnya literatur komunikasi yang sering digunakan yaitu kata-kata influentials, influencers atau tastemakers untuk menyebut opinion leaders. Kemudian kata opinion leaders lebih sering dikenal dimasyarakat pedesaan, sebab pada saat itu tingkat media masih rendah serta pendidikan yang belum maju. Jadi kebutuhan akan informasi dipedesaan diterima dari mereka yang mempunyai pemahaman yang tinggi serta kebutuhan akan media yang tidak rendah.
Melalui bukunya Diffusion of Innovation (1971), Everett M. Rogers mengembangkan konsep difusi inovasi yang dirangkum dalam sebelas bab pembahasan. Dalam makalah ini, akan ditampilkan intisari dari chapter 8. Chapter 8 membahas tentang opinion leadersdan pengaruhnya terhadap suatu inovasi.
  1. Rumusan Masalah
1.      Apa yang dimaksud opinion leaders?
2.      Apa saja model alur komunikasi massa?
3.      Apa yang dimaksud dengan homophily dan heterophily?
4.      Bagaimana karakteristik seorang opinion leaders?
5.      Apa saja contoh-contoh penerapan opinion leaders?

  1. Tujuan
1.      Menjelaskan sejarah dan definisiopinion leaders
2.      Menjelaskan apa saja model alur komunikasi massa
3.      Menjelaskan maksud dari homophily dan heterophily
4.      Menjelaskan karakteristik seorang opinion leaders
5.      Memberikan contoh-contoh penerapan opinion leaders


BAB II
PEMBAHASAN
  1. Opinion leaders
Sejarah Opinion Leaders
Istilah opinion leaders menjadi perbincangan dalam literatur komunikasi sekitar tahun 1950-1960-an, sebelumnya literatur komunikasi yang sering digunakan yaitu kata-kata influentials, influencers atau tastemakers untuk menyebut opinion leaders. Kemudian kata opinion leaders lebih sering dikenal dimasyarakat pedesaan, sebab pada saat itu tingkat media masih rendah serta pendidikan yang belum maju. Jadi kebutuhan akan informasi dipedesaan diterima dari mereka yang mempunyai pemahaman yang tinggi serta kebutuhan akan media yang tidak rendah.

Definisi Opinion Leaders
Opinion leadersatau pemimpin opini adalah individu yang memimpin dalam mempengaruhi pendapat orang lain tentang inovasi. Perilaku pemimpin opini penting dalam menentukan tingkat adopsi suatu inovasi dalam suatu sistem. Bahkan, bentuk kurva Sdifusi terjadi karenapemimpin opini sekali mengadopsi kemudian memberitahu orang lain tentang inovasi yang diadopsinya.
Opinion leaders adalah orang yang mempunyai keunggulan dari masyarakat kebanyakan. Opinion leaderslebih mudah menyesuaikan diri dengan masyarakatnya, lebih kompeten dan lebih tahu memelihara norma yang ada. Kemampuan dirinya memelihara norma menjadi salah satu konsekuensi logis bentuk pelayanan atau suri teladan yang diberikan atau ditunjukkan kepada masyarakatnya. Menurut Homanas (1961),”Seseorang yang memiliki status sosial tinggi (pemimpin pendapat) akan senantiasa memelihara nilai-nilai serta norma kelompoknya sebagai syarat minimal dalam mempertahankan statusnya.” (Depari dan Andrew, 1982).
Jadi, Opinion leaders dapat dikatakan sebagai orang-orang berpengaruh, yakni orang-orang tertentu yang mampu memengaruhi sikap orang lain secara informal dalam suatu sistem sosial. Dalam kenyataannya, orang berpengaruh ini dapat menjadi pendukung inovasi atau sebaliknya, menjadi penentang. Ia (mereka) berperan sebagai model dimana perilakunya (baik mendukung atau menentang) diikuti oleh para pengikutnya.
  1. Model Arus Komunikasi Massa
Model Arus Komunikasi
Didalam pembahasan ini ada empat model arus aliran pesan, yaitu model jarum injeksi (hypodermic needle model), Model aliran satu tahap (one-step flow model), model aliran dua arah tahap (two-step flow model), dan model aliran banyak tahap (multy step flow model). Yang masing–masing model tersebut memliki kelebihan dan kekurangan dalam teori serta penyampaiannya.
a) Hypodermic Needle Model (Model Jarum Injeksi)
Secara substansial, model ini adalah one step flow, artinya arus komunikasi disampaikan secara satu arah saja (dari media massa kepada audience). Dasar pemikiran model ini adalah bahwa khalayak bersikap pasif terhadap berbagai macam informasi yang disebarkan/disiarkan media massa. Sebaliknya media lebih aktif untuk mempengaruhi audience. Maka teori ini disebut teori peluru (bullet theory). Jadi jika sebutir peluru tembakkan, ia akan selalu menemukan sasaran, dan sasaran yang dimaksud tersebut adalah khalayak.
Sehubungan dengan model ini Elihu Katz mengemukakan: media massa memiliki kekuatan yang luar biasa besarnya dan mass audience dianggap seperti atom-atom yang terpisah satu dengan yang lain serta tidak saling berhubungan dengan media massa.
b) One-Step Flow Model (Model Aliran Satu Tahap)
Pesan model aliran satu tahap ini, media massa langsung berhubungan dengan audiencenya. Dengan kata lain, pesan yang disampaikan mengalir tanpa ada perantara (audience bisa langsung mengaskes langsung media). Adapun perbedaan diantara keduanya adalah :
1. Model aliran satu tahap mengakui bahwa media massa bukanlah all powerfull dan tidak semua media mempunyai kekeuatan yang sama. Sedangkan Hypodermic Needle Modelmenyakini bahwa media itu all powerfull, ibarat peluru yang ditembakkan.
2. Aspek-aspek seleksi screening di pihak audience mempunyai pengaruh terhadap pesan. Dengan kata lain, pesan yang diterima sangat tergantung pada sistem seleksi yang ada pada masing-masing audience.
3. Model aliran satu tahap mempengaruhi kemungkinan timbulnya reaksi atau efek yang berbeda dikalangan audience terhadap pesan-pesan dari media yang sama. Artinya pesan media yang sama diterima beberapa audience belum tentu menimbulkan reaksi yang sama, begitu pula dengan efek yang ditimbulkan. Tetapi dalam model jarum hipodemik, bahwa pesan yang disampaikan media massa akan menimbulkan reaksi dan efek yang sama.
c) Two-Step Flow Model(Model Aliran Dua Tahap)
Dalam model ini pesan-pesan dari media massa tidak seluruhnya langsung mengenai audience, tetapi pesan tersebut disampaikan oleh pihak tertentu artinya pihak tertentu tersebut dikenal dengan opinion leaders (pemimpin opini/pemuka pendapat). Ada dua tahap penyampaian pesan dalam aliran ini.
Tahap 1: dari sumber media untuk pemimpin opini (transfer informasi)
Tahap 2: dari pendapat kepada pengikut mereka."Komunikasi pesan" mengalir dari sumber-melalui saluran media massa untuk pemimpin opini - meneruskannya pada para pengikut peran komunikasi yang berbeda:pengetahuan tentang inovasi, untuk persuasi, keputusan untuk mengadopsi atau menolak, Implementasi, konfirmasi, dan  pengetahuan pencipta
d) Multy Step Flow Model(Model Aliran Banyak Tahap)
Pada prinsipnya, model ini adalah gabungan dari semua model yang sudah disebutkan diatas. Model ini menyatakan bahwa pesan-pesan media massa menyebar kepada audience atau khalayak melalui interaksi yang kompleks.
  1. Homophily dan Heterophily
Difusi diidentifikasi sebagai jenis komunikasi khusus yang berhubungan dengan penyebaran inovasi. Pada teori Two-Step Flow, opinion leaders dan pengikutnya memiliki banyak kesamaan. Hal tersebut yang dipandang dalam riset  difusi sebagai homophily. Rogers mengemukakan bahwa homophilyis the degree to witch pairs of individuals who intract are similar in certains attributes”, yang berarti derajat yang sama antara sepasang individu yang berinteraksi, atau tingkat dimana pasangan individu yang berinteraksi memiliki banyak kemiripan sosial, contohnya keyakinan, pendidikan, nilai-nilai, status sosial dan lain sebagainya. Lain halnya dengan heterophily, ”heterophily is the degree to which pairs of individuals who interact are different in certain attributes”, yang artinya tingkat di mana pasangan individu yang berinteraksi memiliki banyak perbedaan. Persamaan dan perbedaan ini akan berpengaruh terhadap proses difusi yang terjadi.
Homophily sering terjadi karena komunikasi lebih efektif bila sumber dan penerima adalah homophilous. Ketika dua individu berbagi makna umum, keyakinan, dan pemahaman bersama, komunikasi antara mereka lebih mungkin untuk menjadi efektif. Individu menikmati kenyamanan berinteraksi dengan orang lain yang serupa. Berbicara dengan mereka yang sangat berbeda dari diri kita sendiri membutuhkan usaha lebih untuk membuat komunikasi yang efektif. Heterophilous komunikasi antara individu yang berbeda dapat menyebabkan disonansi kognitif karena seseorang terkena pesan yang tidak sejalan dengan keyakinan yang ada, keadaan psikologis tidak nyaman. Individu yang berangkat dari prinsip homophily dan berusaha untuk berkomunikasi dengan orang lain yang berbeda dari diri mereka sendiri sering menghadapi frustrasi komunikasi tidak efektif. Perbedaan kompetensi teknis, status sosial, kepercayaan, dan timah bahasa untuk arti salah, sehingga menyebabkan pesan yang akan terdistorsi atau untuk pergi diabaikan.
Tetapi komunikasi heterophilous memiliki potensi informasi khusus, meskipun mungkin terjadi hanya jarang. Link jaringan Heterophilous sering menghubungkan dua klik-klik, sehingga mencakup dua set individu sosial berbeda dalam suatu sistem. Link-link antar heterophilous sangat penting dalam membawa informasi tentang inovasi, seperti yang tersirat di (1973) teori Granovetter tentang kekuatan hubungan lemah. Jadi, komunikasi homophilous mungkin sering dan mudah tetapi mungkin tidak begitu penting karena komunikasi heterophilous kurang sering dalam menyebarnya sebuah inovasi. Homophily mempercepat proses difusi tetapi membatasi penyebaran inovasi kepada individu terhubung dalam jaringan yang sama.

Homophily Sebagai Rintangan dalam Difusi
Homophily dapat bertindak sebagai penghalang tak terlihat oleh aliran inovasi dalam sistem. Ide-ide baru biasanya memasuki sistem melalui lebih tinggi status dan anggota lebih inovatif. Gelar tinggi homophily berarti bahwa terutama orang-orang elit berinteraksi satu sama lain, dan dengan demikian inovasi tidak "menetes ke bawah" untuk non-elit. Pola difusi Homophilous menyebabkan ide-ide baru untuk menyebar secara horizontal, bukan vertikal, dalam sebuah sistem. Homophily karena itu dapat bertindak untuk memperlambat laju difusi dalam suatu sistem. Jika homophily adalah penghalang untuk difusi, agen perubahan harus bekerja dengan set yang berbeda dari pemimpin opini dalam suatu sistem. Jika jaringan interpersonal dalam suatu sistem yang ditandai dengan tingkat tinggi heterophily, agen perubahan dapat memusatkan perhatian hanya pada pemimpin opini beberapa dekat bagian atas status sosial dan inovasi. Hal ini jarang terjadi.
Bukti yang ada menunjukkan Generalisasi 1: jaringan difusi interpersonal kebanyakan homophilous. Misalnya, individu status tertinggi dalam suatu sistem jarang berinteraksi langsung dengan mereka status terendah. Demikian juga, inovator jarang berkomunikasi dengan lamban. Meskipun pola homophily dalam jaringan interpersonal yang bertindak untuk memperlambat difusi inovasi dalam suatu sistem, tetapi juga memiliki manfaat. Misalnya, pemimpin opini berstatus tinggi mungkin menjadi panutan tidak sesuai untuk seseorang dari status yang lebih rendah, sehingga interaksi antara mereka mungkin tidak bermanfaat untuk yang kedua.
Sebuah ilustrasi dari titik ini berasal dari investigasi oleh Van den Ban (1963) dalam sebuah komunitas pertanian Belanda. Ia menemukan bahwa hanya 3 persen dari pemimpin opini memiliki peternakan kecil dari lima puluh hektar dalam ukuran, tetapi 38 persen dari seluruh lahan pertanian di masyarakat lebih kecil dari lima puluh hektar. Pertanian paling bijaksana keputusan manajemen untuk petani besar adalah untuk membeli peralatan pertanian mekanisasi, seperti traktor dan mesin pemerahan, sebagai pengganti tenaga kerja upahan, yang mahal. Pilihan ekonomi terbaik bagi petani kecil, bagaimanapun, adalah untuk mengabaikan peralatan mahal dan berkonsentrasi pada pertanian hortikultura intensif yang membutuhkan banyak tenaga kerja per hektar. Seperti bisa diduga, Namun, petani kecil mengikuti contoh dari pemimpin opini dengan peternakan besar, meskipun contoh ini tidak tepat untuk situasi mereka. Dalam hal ini tingkat yang lebih besar dari homophily, sehingga petani kecil akan berinteraksi terutama dengan para pemimpin opini yang diri petani kecil, pasti menguntungkan.
Sebuah ilustrasi jaringan difusi homophilous dan heterophilous disediakan oleh Rao, Rogers, dan Singh (1980), yang mempelajari dua desa India. Satu desa sangat inovatif, sedangkan desa lain memiliki norma-norma yang lebih tradisional. Difusi jaringan untuk berbagai padi baru lebih homophilous di desa tradisional. Pemimpin opini di sini adalah orang tua dan memiliki sedikit pendidikan formal. Sebagai perbandingan, pemimpin opini di desa inovatif lebih muda, berpendidikan tinggi, dan dari kasta sosial yang tinggi. Di desa yang lebih tradisional, difusi link jaringan itu sangat homophilous; Brahmana berbicara dengan Brahmana, Harijan berbicara dengan Harijan, dan sebagainya. Tapi di desa progresif, varietas padi baru mulai di bagian atas struktur sosial dan kemudian menyebar dengan cepat ke bawah melintasi garis kasta melalui link jaringan heterophilous. Jadi link jaringan heterophilous dibantu penyebarannya dengan cepat.
Berikut ini adalah generalisasi tentang karakteristik pemimpin opini dan pengikut di bawah berbagai tingkat heterophily dalam sistem:
Generalisasi 2: Bila jaringan difusi interpersonal heterophilous, para pengikut mencari pemimpin opini dari status sosial ekonomi lebih tinggi.
Generalisasi 3: Bila jaringan difusi interpersonal heterophilous, para pengikut mencari pemimpin opini dengan pendidikan yang lebih formal.
Generalisasi 4: Bila jaringan difusi interpersonal heterophilous, para pengikut mencari pemimpin opini dengan tingkat yang lebih besar eksposur media massa.
Generalisasi 5: Ketika jaringan difusi interpersonal heterophilous, para pengikut mencari pemimpin opini yang lebih kosmopolit.
Generalisasi 6: Bila jaringan difusi interpersonal heterophilous, para pengikut mencari pemimpin opini dengan kontak agen perubahan yang lebih besar.
Generalisasi 7: Bila jaringan difusi interpersonal heterophilous, para pengikut mencari pemimpin opini yang lebih inovatif.
Keenam generalisasi menunjukkan kecenderungan umum bagi para pengikut untuk mencari informasi dan saran dari para pemimpin opini yang dianggap lebih teknis kompeten dari diri mereka sendiri. Ketika heterophily terjadi, biasanya ke arah tingkat yang lebih besar dari kompetensi, tapi tidak terlalu jauh lebih besar. Kita tidak boleh lupa bahwa pola umum jaringan interpersonal adalah salah satu homophily dalam jaringan difusi. Homophily Ini berarti bahwa para pengikut diad dari pemimpin opini biasanya belajar pelajaran yang sesuai tentang inovasi melalui hubungan mereka dengan dekat-rekan mereka pemimpin opini. Tapi jaringan ini difusi homophilous juga memperlambat perkolasi dari suatu inovasi melalui struktur suatu sistem sosial.
Meskipun kesamaan dalam variabel statis seperti usia dan karakteristik demografis lainnya jelas tidak dapat dijelaskan sebagai hasil dari komunikasi yang mengarah ke peningkatan homophily.

Cara Mengukur dan Mengetahui Adanya Opinion Leaders
Empat metode utama untuk mengukur dan mengetahui adanya opinion leaders dan link jaringandifusi :
  1. Metode Sosiometrik
Dalam metode ini, masyarakat ditanya kepada siapa mereka meminta nasihat atau mencari informasi mengenai masalah kemasyarakatan yang dihadapinya. Misalnya masalah itu mengenai difusi inovasi, kepada masyarakat diajukan pertanyaan: “dari mana anda memperoleh informasi tentang difusi inovasi?” jadi orang yang paling banyak mengetahui dan dimintai nasihat tenteng masalah tersebut dialah yang disebut sebagai opinion leaders.

  1. Informants’ Ratings
Metode ini mengajukan pertanyaan tertentu kepada orang /responden yang dianggap sebagai key informants dalam masyarakat mengenai siapa yang dianggap masyarakat sebagai pemimpin mereka. Jadi dalam hal ini responden tersebut haruslah jeli dalam mimilih siapa yang benar-benar harus memimpin dalam masyarakat tersebut. Dari segi kepribadian, pendidikan, serta tindakan yang dilakukannya terhadap masyarakat tersebut.
  1. Self-designating techniques
Metode ini mengajukan pertanyaan kepada responden dan meminta tendensi orang lain untuk menunjuk siapa yang mempunyai pengaruh. Misalnya. Apakah seseorang yang memerlukan suatu informasi perlu meminta keterangan kepada ibu /bapak. Jika jawabannya tidak maka hal tersebut belum menunjukkan siapa yang sering dimintai keterangan. Hal ini sangat bergantung kepada ketepatan (akurasi) responden untuk mengindentifikasi dirinya sebagai pemimpin.
  1. Observasi
Metode dimana penyidik ​​mengidentifikasi dan mencatat perilaku komunikasi dalam suatu sistem.Satu keuntungan dari observasi adalah bahwa data yang biasanya memiliki tingkat validitas yang tinggi.Jika link jaringan secara tepat diamati, tidak ada keraguan tentang apakah mereka ada atau tidak.Pengamatan bekerja lebih baik di sistem yang sangat kecil, dimana pengamat sebenarnya bisa melihat dan merekam interaksi interpersonal yang terjadi.Sayangnya, dalam pengamatan sistem seperti kecil dapat menjadi teknik pengumpulan data sangat menonjol.Karena anggota dari suatu sistem tahu mereka sedang diamati, mereka mungkin bertindak berbeda.Selanjutnya, seorang pengamat mungkin harus sangat sabar jika jaringan difusi perilaku yang dia inginkan untuk mengamati jarang terjadi.
Opinion leadersdikelompokkan menjadi dua, yaitu opinion leaders aktif dan opinion leaders pasif.

  1. Opinion leaders Aktif (Opinion Giving)
Disini para opinion leaders tersebut sengaja mencari penerima atau followers untuk mengumumkan atau mensosialisasikan suatu informasi. Contoh : saat adanya program KB (Keluarga Berencana) yang bertujuan mengendalikan pertumbuhan penduduk. Tapi bagi masyarakat desa hal ini masih terlalu baru dan mereka belum mengenal apa itu KB sebenarnya, maka disini peranan opinion leaders tersebut dituntun untuk menyampaikan informasi bahwa program KB ini bertujuan penting bagi kelangsungan masyarakat dipedesaan.
  1. Opinion leaders Pasif (Opinion Seeking)
Dalam hal ini followers lebih aktif mencari sumber informasinya kepada opinion leaders, sehubungan dengan permasalahan yang dihadapi seperti halnya contoh diatas tersebut.

Monomorfik dan Polimorfik Opinion leadership
Monomorfik adalah seorang pemuka pendapat hanya dapat menguasai satu pokok permasalah saja. Artinya pemimpin ini hanya bisa memecahkan dan menyelesaikan satu pokok permasalahan yang ada dalam masyarakat.
Polimorfik adalah seorang pemuka pendapat menguasai lebih dari satu pokok permasalahan yang ada. Artinya pemimpin ini dapat memecahkan serta mengatasi berbagai macam permasalahan yang ada dalam masyarakat.
Tingkat pendapat kepemimpinan polimorfik dalam suatu sistem sosial tertentu tampaknya bervariasi dengan faktor-faktor seperti keragaman topik yang kepemimpinan opini ukur, apakah norma-norma sistem yang inovatif atau tidak, dan sebagainya.
  1. Karakteristik Opinion leaderss
Opinion leaders adalah orang yang mempunyai keungulan dari masyarakat kebanyakan. Adapun karakteristik tersebut adalah :

Ø  External Communication
Generalisasi 8: pemimpin opini memiliki eksposur yang lebih besar untuk media massa dari pengikut mereka.Pemimpin opini memperoleh kompetensi mereka yang dirasakan dengan melayani sebagai jalan bagi masuknya ide-ide baru ke dalam sistem mereka.Hubungan eksternal dapat diberikan melalui saluran media massa, oleh cosmopoliteness pemimpin, atau melalui kontak agen besar pemimpin perubahan.
Generalisasi 9: pemimpin opini lebih kosmopolit dari pengikut mereka.
Generalisasi 10: pemimpin opini memiliki perubahan yang lebih besar kontak agen dari pengikut mereka.

Ø  Accessibility
Pemimpin opini dalam menyebarkan pesan tentang suatu inovasi, mereka harus memiliki link jaringan yang luas interpersonal dengan pengikutnya.Pemimpin opini harus secara sosial diakses.Salah satu indikator aksesibilitas tersebut adalah partisipasi sosial; tatap muka komunikasi tentang ide-ide baru terjadi pada pertemuan organisasi formal dan melalui diskusi informal.

Generalisasi 11: pemimpin opini memiliki partisipasi sosial lebih besar dari pengikut mereka.
Ø  Sosioeconomic Status
Pengikut biasanya berusaha mencari pemimpin opini dengan status lebih tinggi. Hal ini dinyatakan oleh Gabriel Tarde (1903): "Penemuan dapat mulai dari jajaran terendah dari orang, tetapi ekstensi tergantung pada adanya beberapa elevasi sosial yang tinggi."
Generalisasi 12: pemimpin opini memiliki status sosial ekonomi lebih tinggi dari pengikut mereka.
  
Ø  Innovativeness
Jika pemimpin opini harus diakui oleh rekan-rekan mereka sebagai ahli yang kompeten dan dapat dipercaya tentang inovasi, para pemimpin opini harus mengadopsi ide-ide baru sebelum pengikut mereka. Ada dukungan empiris yang kuat untuk Generalisasi 13: pemimpin opini lebih inovatif dari pengikut mereka.Tapi pemimpin opini tidak harus inovator.Kadang-kadang mereka, tetapi sering mereka tidak.Sekilas, tampaknya ada bukti yang bertentangan, apakah atau tidak pemimpin opini adalah inovator.Apa yang menjelaskan paradoks ini? Kita harus mempertimbangkan efek dari norma-norma sistem pada inovasi dari para pemimpin opini, karena sejauh mana para pemimpin opini yang inovatif tergantung sebagian besar pada pengikut mereka.

Keinovatifan, Kepemimpinan Opini, dan Sistem Norma
Generalisasi 14: Ketika norma-norma sistem sosial yang mendukung perubahan, pemimpin opini lebih inovatif, tetapi ketika norma-norma tidak mendukung perubahan, pemimpin opini tidak terutama inovatif. Dalam sistem dengan norma-norma yang lebih tradisional, para pemimpin opini biasanya satu set terpisah individu dari inovator. Para inovator yang dirasakan dengan kecurigaan dan sering dengan tidak hormat oleh anggota sistem tersebut, yang tidak percaya rasa penilaian tentang inovasi. Misalnya, dalam studi petani Kolombia di desa-desa tradisional, Rogers dengan Svenning (1969) menemukan bahwa pemimpin opini hanya sedikit lebih inovatif dari pengikut mereka dan lebih tua dan kurang kosmopolit. Tapi di desa-desa progresif, pemimpin opini masih muda dan inovatif.Jadi norma-norma sistem menentukan apakah atau tidak pemimpin opini adalah inovator.
Data dari inquirie di berbagai negara mendukung gagasan dari pemimpin opini sebagai sangat sesuai dengan norma-norma sistem.Komunitas yang paling tradisional, baik pemimpin maupun pengikut mereka yang inovatif, dan sebagai hasilnya, masyarakat tetap tradisional. Dalam komunitas yang paling modern, norma masyarakat mendukung inovasi, baik pemimpin dan pengikut adalah inovatif. Dalam masyarakat rentang tengah, dimana modernisasi sedang berlangsung, divisi terjadi dan para pemimpin masyarakat berpendapat memimpin jalan menuju modernisasi, dengan mencoba ide-ide baru sebelum petani lain di masyarakat.
Sebuah kesalahan umum yang dibuat oleh agen-agen perubahan adalah bahwa mereka memilih pemimpin opini yang terlalu inovatif.Agen perubahan bekerja melalui pemimpin opini dalam rangka untuk menutup kesenjangan heterophily dengan klien mereka.Tapi jika pemimpin opini terlalu jauh lebih inovatif dari klien rata-rata, heterophily yang dulunya pernah ada antara agen perubahan dan kliennya sekarang ada antara pemimpin opini dan pengikut mereka. Inovator adalah pemimpin opini miskin dalam sistem dengan norma-norma tradisional: Mereka terlalu elit dan terlalu berorientasi pada perubahan. Inovator tersebut berfungsi sebagai model realistis untuk klien rata-rata, dan ia tahu ini. Norma-norma dari sistem menentukan kategori adopter pemimpin opini dalam sistem milik.
Pengaruh pemimpin opini dalam suatu sistem sosial dapat bervariasi tidak hanya berdasarkan inovasi relatif nya dengan norma sistem tetapi juga berdasarkan sifat dari inovasi yang menyebarkan.
  1. Contoh-contoh Penerapan Opinion leaders Dalam Kehidupan
Opinion leaders dalam Komunikasi
Opinion leaders menjadi salah satu unsur yang sangat mempengaruhi arus komunikasi. Khususnya dipedesaan berbagai perubahan dan kemajuan masyarakat sangat ditentukan oleh opinion leaders. Misalnya pemimpin opini bisa berperan memotivasi masyarakat agar ikut serta secara aktif dalam pembangunan, untuk itulah selayaknya pemerintah memberikan perhatian khusus terhadap pemuka pendapat ini. Bukan sebaliknya malah menjatuhkan opinion leaders tersebut. Misalnya tentang kepercayaan masyarakat pada program pembangunan, selayaknya pemerintah memfungsikan peran opinion leaders sebagai tokoh sentral dalam pembanguanan di pedesaan.
Di desa ada suatu kecenderungan dalam masyarakat, dimana warga masyarakat akan lebih sering berkomunikasi sesama mereka dengan memilih tingkat pendidikan yang tidak terlalu tinggi. Misalnya mereka akan lebih tertarik dengan individu yang hanya lulusan SD dan SMP dibanding dengan lulusan universitas. Sebagaimana yang dikatakan Everett M. Roger dan Shoemaker “bahwa orang–orang yang paling tinggi status sosialnya dalam sisitem sosial jarang sekali untuk berinteraksi langsung dengan orang-orang yang paling rendah status sosialnya.

Opinion leaders dalam Kehidupan Politik
Pemimpin opini adalah mereka yang punya otoritas tinggi dalam menentukan sikap dan perilaku pengikutnya. Bukan dari kedudukan, jabatan politik tetapi karena kewibawaan, ketundukan, kharisma, mitos yang melekat padanya atau karena pengetahuan serta pengalaman yang dimilikinya. Sebab pada saat sekarang banyak para pemimpin politik yang hanya disanjung dengan jabatannya saja. Sebagai contoh Megawati dan Gus Dur ditempatkan sebagai pemimpin opini dalam politik. Karena keduanya mampu menentukan sikap dan perilaku pengikutnya. Megawati bisa “memaksa” pengikutnya untuk memilih PDI-P, apa pun yang terjadi pada partai tersebut, begitu juga Gus Dur bisa menentukan pengikutnya untuk terus mendukung dirinya pada tanda gambar PKB.
Mengapa Megawati dan Gus Dur dianggap sebagai pemimpin opini.
1. Megawati dan Gus Dur menjadi panutan pengikutnya, panutan tersebut tidakberdasarkan ketundukan rasional tetapi ketundukan irasional. Kata lainnya apa pun yang dilakukan kedua pemimpin tersebut baik dan buruk lebih cenderung diikuti pengikutnya. Bahkan gaya kepemimpinan keduanya lebih didasarkan pada kepemimpinan yang kharismatik.
2. Mereka menentukan apa yang harus dilakukan pengikutnya. Contoh, jika keduanya bilang massa bergerak ke kiri, mereka akan bergerak ke kiri.
3. Peran keduanya juga mengukuhkan bahwa media massa punya pengaruh yang kecil dalam mempengaruhi sikap dan perilaku masyarakatnya. Artinya meskipun media massa tersebut menolak ide kedua orang tersebut, tetapi masyarakat tak jarang mencari informasi yang benar untuk mendukung dan mematuhi pendapat pemimpin opininya.


Opinion leaders dalam Kehidupan Sosial
Peranan pemimpin opini dalam kehiduan sosial di Indonesia juga tidak bisa dibilang rendah. Karena pemimpin opini sangat dipercaya dalam masyarakatnya. Ia ikut dalam menentukan berbagai perilaku masyarakatnya. Di Indonesia, pemimpin opini ikut menentukan apakah program keluarga berencana (KB) yang dikampayekan pemerintah pada tahun 70-an sukses atau tidak. Secara terang-terangan di sebuah kantor Kepala Desa di Patala, Jetis, Bantul Yogyakarta ditulis bahwa para Kiai dan tokoh masyarakat lain mendukung gerakan program KB tersebut, bahkan KB dianggap halal dan sah. Kampaye lewat tulisan ini penting agar masyarakat yang semula ragu terhadap program KB tidak sangsi untuk memakai alat kontrasepsi. Bisa dibanyangkan bagaimana jika program KB ini tidak mendapat dukungan dari para pemimpin opini, sekuat apa pun keinginan pemerintah atau dipaksa dengan cara apa pun masyarakat tentu tidak akan menganggap KB sebagai program baru yang justru membatasi anak. Padahal filsapat hidup yang pernah berkembang di desa adalah banyak anak banyak rezeki.

Masa Depan Opinion leaders di Indonesia
Masa depan opinion leaders di Indonesia ditandai oleh :
  1. Masuknya teknologi komunikasi di pedesaan telah menyebabkan munculnya jarak sosial antara pemimpin opini dengan masyarakatnya.
  2. Dengan masuknya teknologi, hubungan yang selama ini terbina antara pemimpin opini dengan masyarakat itu sendiri kian memudar. Masalahnya, acara pengajian, penyebarluasan informasi yang bisa dilakuaka secara face to face sudah didapatkan lewat saluran komunikasi massa (televisi).
  3. Teknologi yang masuk ke desa telah mengubahm muatan penting dalam komunikasi. Sebelum masuk teknologi, hubungan antara masyarakat lebih didasarkan pada perasaan salind memiliki dan rela berkorban. Tapi setelah masuknya teknologi tersebut telah mengubah pola pikir masyarakat dan budaya masyarakat menjadi lebih konsumtif.
  4. Walaupun kepercayaan terhadap pemimpin opini sedikit berkurang, tetapi para pemimpin opini ini masih sangat berperan kuat dalam mempengaruhi sikap serta perilaku pengikutnya di desa. Bahkan dampak positifnya, pemimpin opini juga bisa memberikan pengaruh tidak hanya dalam masalah dimasyarakat desa, tetapi juga bisa mempengaruhi sikap dan perilaku memilih dalam politik.
BAB III
PENUTUP
Kesimpulan
Opinion leaders dapat dikatakan sebagai orang-orang berpengaruh, yakni orang-orang tertentu yang mampu memengaruhi sikap orang lain secara informal dalam suatu sistem sosial. Dalam kenyataannya, orang berpengaruh ini dapat menjadi pendukung inovasi atau sebaliknya, menjadi penentang. Ia (mereka) berperan sebagai model dimana perilakunya (baik mendukung atau menentang) diikuti oleh para pengikutnya.
Opinion leaders bukanlah manusia yang serba tau akan segala hal, tetapi kelebihannya adalah bahwa mereka diangap orang yang lebih peka dan in group serta tahu adat kebiasaamn masyarakat. Mereka memiliki jiwa sosial yang tinggi serta selalu siap memantu perubahan sosial di lingkungannya.
Konsep kepemimpinan pendapat berasal sebagai bagian dari model aliran dua-langkah, yang hipotesis bahwa pesan-pesan komunikasi mengalir dari sumber, melalui saluran media massa, para pemimpin opini, yang pada gilirannya meneruskannya kepada pengikut.


No comments:

Post a Comment

Post a Comment